Paradigma Pengembangan Iptek

Paradigma Pengembangan Iptek

Sebelum membahas potensi manusia dalam pengembangan IPTEKS terlebih dahulu kita akan kaji apa sebenarnya IPTEKS itu? IPTEKS adalah singkatan dari Ilmu Pengetahuan Teknologi dan Seni. Ilmu adalah pengetahuan yang sudah diklasifikasi, diorganisasi, disistematisasi, dan diinterpretasi, menghasilkan kebenaran obyektif, sudah diuji kebenarannya dan dapat diuji ulang secara ilmiah. Di dalam Al-Qur’an kata “ilmu” dalam berbagai bentuk terdapat 854 kali disebutkan (Quraish Shihab, 1996). Sedangkan ilmu pengetahuan atau Sains adalah himpunan pengetahuan manusia yang dikumpulkan melalui proses pengkajian dan dapat dinalar atau dapat diterima oleh akal. Dengan kata lain, sains dapat didefinisikan sebagai pengetahuan yang sudah sistematis (science is systematic knowledge). Dalam pemikiran sekuler, sains mempunyai tiga karakteristik, yaitu obyektif, netral dan bebas nilai, sedangkan dalam pemikiran Islam, sain tidak boleh bebas nilai, baik nilai lokal maupun nilai universal.

Adapun sumber ilmu pengetahuan dalam pemikiran Islam ada dua sumber ilmu, yaitu akal dan wahyu. Keduanya tidak boleh dipertentangkan. Ilmu yang bersumber dari wahyu Allah bersifat abadi (perennial knowledge) dan tingkat kebenaran mutlak (absolute). Sedangkan Ilmu yang bersumber dari akal pikiran manusia bersifat perolehan (acquired knowledge), tingkat kebenaran nisbi (relative), oleh karenanya tidak ada istilah final dalam suatu produk ilmu pengetahuan, sehingga setiap saat selalu terbuka kesempatan untuk melakukan kajian ulang atau perbaikan kembali.

Download Artikel Lengkap : paradigma-pengembangan-iptek